Latest Single - Lelaki Atas Awan

Sunday, December 13, 2009

Hidup

Bismillahirrahmanirrahim


Diddy bersyukur kerana sepanjang minggu lalu jadual Diddy agak penuh. Mungkin ramai yang tidak mahu bercakap mengenainya tetapi dalam keadaan sekarang, tawaran untuk membuat persembahan agak berkurangan. Mungkin untuk artis2 yang sudah punya nama, mereka tidak begitu merasainya tetapi untuk artis seperti Diddy, keadaan sebegini sedikit sebanyak dirasai. Bukan satu perkara yang mudah untuk terus bernafas dalam suasana yang agak suram. Persaingan juga agak sengit untuk merebut sedikit peluang yang ada.


Diddy percaya kepada rezeki yang diberikan Allah S.W.T. Diddy yakin dengan kerja keras kita mampu mengubah nasib kita. Mungkin keadaan ekonomi sekarang tidak begitu mengizinkan tetapi InsyaAllah suasana akan berubah dan kita mampu bertahan. Diddy bersyukur kerana pihak pengurusan Diddy sentiasa berusaha untuk membawa Diddy ke hadapan. Diddy tahu bukan satu tugas yang mudah kerana selain daripada persaingan, Diddy juga perlu menunjukkan peningkatan dan memberikan persembahan yang sentiasa segar.


Minggu lalu Diddy menghadiri majlis pembukaan rasmi Celebrity Fitness Express di Wangsawalk. Ramai selebriti tanahair yang turut hadir. Di situ sahaja Diddy dapat melihat betapa beratnya persaingan dalam ekonomi yang agak suram terutamanya di bidang seni. Kemudian Diddy ke pejabat Utusan di Jalan Chan Sow Lin untuk sessi fotografi bersama Majalah Mangga. Dari situ pula Diddy ke sessi fitting bersama pereka fesyen di Kuala Lumpur dan sebelah malamnya Diddy ada persembahan makan malam di Petaling Jaya.


Pada hari Sabtu Diddy sepatutnya ada sessi fotografi pada sebelah siangnya tetapi ditunda di saat2 akhir kerana terdapat masalah teknikal. Pada sebelah malamnya pula ada persembahan di Port Dickson untuk satu lagi majlis makan malam. Setiap kali Diddy dapat membuat persembahan, Diddy rasa seronok dan hidup. Diddy tahu bukan mudah untuk mencipta kejayaan tetapi Diddy berjanji pada diri sendiri bahawa Diddy akan terus berusaha untuk mencapai cita2 yang Diddy idamkan, InsyaAllah.

Salam Sayang
Diddy

Wednesday, December 9, 2009

Ubahsuai

Bismillahirrahmanirrahim


Dua bulan lalu pihak Majalah Anjung Seri menghubungi pihak pengurusan Diddy. Mereka ingin membuat 'make 0ver' untuk rumah yang Diddy diami. Diddy diberi peluang untuk memilih ruang mana di dalam rumah yang ingin diubahsuai hiasannya. Pada awalnya Diddy ingin mengubah hiasan dalaman untuk ruang tamu tetapi selepas berfikir seketika, Diddy mengambil keputusan untuk mengubah hiasan dalaman di ruang tidur.


Ubahsuai hiasan dalaman yang dilakukan oleh Majalah Anjung Seri ni ditaja oleh pihak Home Harmony sebanyak RM5,000 untuk barang2 hiasan seperti langsir, cadar, karpet bantal dan sebagainya. Banyak juga barangan yang Diddy dapat tetapi selebihnya Diddy akan dapat dalam bentuk baucer untuk dibelanjakan di Home Harmony. Alhamdulillah =)


Diddy tak tahu kenapa tetapi Diddy memang ingin warna ungu untuk bilik tidur. Selebihnya Diddy serahkan kepada pihak perekahias dari Majalah Anjung Seri untuk menata hiasan dalaman bilik tidur Diddy. Apabila semuanya sudah siap, Diddy sememangnya berpuas hati dengan pertukaran wajah bilik tidur Diddy. Lebih ceria dan ada kelainan.

Bersama editor dan pereka dari Anjung Seri serta penaja

Kalau ingin melihat perubahan bilik tidur Diddy dengan hiasan dalaman yang baru dan lebih segar, jangan lupa dapatkan Majalah Anjung Seri keluaran bulan Disember 2009. Diddy juga mendapat set bilik mandi seperti di bilik hotel. Memang mengagumkan =) Terima kasih kepada pihak Majalah Anjung Seri dan kepada Home Harmony yang memilih Diddy.

Salam Sayang
Diddy

Monday, December 7, 2009

ABP'09

Bismillahirrahmanirrahim


InsyaAllah mulai hari ni Diddy akan cuba menulis kembali di blog. Sudah agak lama Diddy tak berpeluang. Seperti hilang sedikit rentak untuk menulis. Mungkin selepas ni Diddy cuba sedaya upaya walaupun hanya sebaris dua.


Baru2 ni berlangsung pelancaran untuk Anugerah Bintang Popular Berita Harian 2009. Diddy tercalon dalam pencalonan awal untuk tiga kategori iaitu Penyanyi Lelaki Popular, Duo/Bekumpulan Popular (untuk lagu duet bersama Nurfatima) dan Pelakon Drama Popular.


Diddy tak meletakkan sebarang harapan kerana Diddy tahu lebih ramai yang lebih popular dan ada lebih ramai peminat. Tetapi Diddy tetap gembira kerana Diddy masih tercalon. Bukan untuk membangga diri tetapi sebagai bukti Diddy masih ada di bidang seni dan akan terus memperjuangkan bakat yang diberikan.


Sekarang ni Diddy bekerja keras untuk memastikan album kedua Diddy akan siap sepenuhnya. Walaupun agak lewat daripada tarikh yang dijangkakan, Diddy bersyukur kerana dalam tahun ni sahaja Diddy sudah mengeluarkan tiga single iaitu "Sudah" berduet dengan Nurfatima pada bulan Februari, "Biar Diddy Sambung" yang diedarkan pada bulan Jun, serta yang terbaru "Lelaki Atas Awan" pada bulan November yang sudah tiga minggu di radio.

InsyaAllah jika ada rezeki, album kedua Diddy akan keluar tidak berapa lama lagi. Hanya tinggal beberapa buah lagu lagi yang belum dirakamkan. Rasanya ini sahaja yang Diddy ingin ceritakan.

Salam Sayang
Diddy

Monday, October 5, 2009

Terima Kasih

Bismillahirrahmanirrahim



Sebelum berakhir bulan Syawal Diddy ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin kepada semua yang sering membaca blog Diddy. Sudah agak lama Diddy tidak menulis di blog kerana keadaan yang tidak mengizinkan. Diddy harap semua gembira menyambut lebaran bersama keluarga dan sahabat handai.

Di kesempatan ini juga Diddy ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang mendoakan arwah ayah Diddy yang kembali ke rahmatullah pada 16 September bersamaan 27 Ramadhan yang lalu. Terima kasih juga kepada pihak media yang menghebahkan berita sedih ini kerana ramai sahabat arwah ayah Diddy yang datang melawat walaupun sudah terputus hubungan sejak sekian lama.

Tepat jam 12 malam, 5hb Oktober, bermakna umur Diddy meningkat setahun lagi. Kini Diddy sudah berusia 24 tahun. Diddy mengucapkan syukur Alhamdulillah ke hadrat Allah S.W.T. kerana masih lagi memanjang usia Diddy. Diddy juga ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang masih terus menyokong Diddy di dalam industri ini. Semoga Allah S.W.T. memberkati semua.

InsyaAllah jika tidak ada aral melintang, Diddy akan kembali bekerja bermula 15hb Oktober ini. Terima kasih sekali lagi daripada Diddy kepada semua.

Salam sayang
Diddy Hirdy

Wednesday, September 9, 2009

InTrend

Gaya Hidup
Selera Bintang


Sajian Istimewa Timur Tengah

Teks oleh Huda Hussain

Istimewa bulan ini kami bawa kamu terokai masakan ala Arab. Aroma, rasa dan persembahan sajianya pasti bikin kamu teruja ingin mencubanya.

Bersempena Hari Raya bulan ini, InTrend mengundang Diddy Hirdy dan Nurfatima sebagai tetamu Selera Bintang. Tampak manis dan segak apabila kedua-duanya mengenakan baju Melayu dan berbaju kurung rona sedondong. Turut menemani mereka, Badrul Hashim selaku pengurus Nurfatima dan Diddy. Selepas mengucapkan salam perkenalan, kami menuju ke Carousel Cafe Restaurant. Apabila dikhabarkan menu yang akan disajikan ialah hidangan masakan Arab, masing-masing teruja lantaran jarang sekali berpeluang merasai masakan dari negara Timur Tengah ini. Apatah lagi hidangan masakan Arab hanya disajikan sekali setahun di Hotel Palace of Golden Horses!

Dekorasi di sudut buffet berkongsepkan dapur terbuka kelihatan unik dan cantik. Terbukti sentuhan artistiknya mampu 'membawa' perasaan pengunjung seolah-olah berada di restoran negara padang pasir ini, seperti benar!

Sementara menanti Joe merakamkan sudut-sudut menarik sekitar restoran, saya gunakan masa yang ada menemu bual Nurfatima terlebih dahulu. Walaupun agak lama menyepikan diri kerana melanjutkan pelajaran dalam bidang audio engineering, anak muda berbakat ini tidak sepi daripada dunia seni. Perkembangan terkini Nur, dia kini bekerja di belakang tabir di samping mengasah bakat sebagai penulis lirik dan pencipta lagu. Bakatnya dalam bidang nyanyian mula dicungkil melalui pertandingan Golden Teen Search pada 1999. Lantaran itu Nur terus optimis meneruskan perjuangan dalam arena seni. "Bagi Nur, seseorang yang berada dalam industri seni, perlu sedikit sebanyak belajar selok belok muzik," katanya yang meminati bidang muzik sejak kecil lagi. Mula berjinak-jinak dalam penulisan lirik pada 2003 menerusi lagu Gadis, Nur kini giat meluaskan horizon muziknya baik daripada segi penulisan lirik, penciptaan lagu dan aspek teknikal seperti bidang audio. Pernah dinobatkan sebagai Young Composer dalam anugerah MACP, komposer muda berbakat ini tidak jemu berusaha. Nur berhasrat ingin terus memahat nama dan mengembangkan lagi bakatnya di persada seni.

Berkongsi semangat serupa, Diddy juga giat mendalami bidang penulisan lirik. Diddy kini sibuk mengumpul bahan bagi album keduanya yang berkonsepkan moden pop. Selain nyanyian, Diddy juga terlibat dalam seni lakonan. Setakat ini, dia sudah pun membintangi enam telemovie. "Bukan tamak ataupun gila glamor, sebab bagi Diddy selagi bergelar anak seni, tak salah kalau Diddy mencuba sesuatu yang baru untuk menambah pengalaman," ujar Celebrity Friend of Clinique ini.

Mengimbau nostalgia Syawal, kedua-duanya mempunyai kisah tersendiri. "Diddy sukakan suasana pada Hari Raya itu sendiri. Semua sanak saudara yang dah lama tak ditemui, dapat berkumpul serentak. Itulah istimewanya Hari Raya." Nur juga tidak ketinggalan menceritakan pengalaman menyambut Hari Raya sewaktu kecil. "Kenangan paling manis semestinya masa kecil-kecil dahulu. Rasa seronok apabila dapat pergi beraya dan kumpul duit raya," kata Nur yang bakal pulang menyambut lebaran di Taiping, Perak.

Berkongsi cerita mengenai menu wajib di pagi raya, "Diddy memang tak pernah ketinggalan menu sambal sotong yang dimakan dengan nasi impit. Memang sedap!" Berbeza pula dengan Nur, "ketupat pulut dan rendang adalah menu wajib mesti ada setiap kali sambut raya. Apabila dah meningkat remaja, Nur belajar dengan mak cara-cara nak balut ketupat."

Itulah keunikan dan keistimewaannya Syawal bulan nan mulia. Masing-masing punya cerita tersendiri dan kenangan yang tidak dapat dilupakan. Selesai sesi temu bual, tibalah masa untuk mengisi perut yang sudah mula memainkan melodi tanda kelaparan. "Nur ni sanggup tak makan sejak tengah hari tadi semata-mata nak rasa masakan Arab ni!" usik Bad sambil ketawa. Selepas mendapat lampu hijau daripada pembantu restoran, Nur dan Diddy mengambil tempat masing-masing.

"Banyaknya makanan! Aduh, mana satu agaknya yang patut Diddy makan dulu?" Amboi, terlupa sejenak orang sekeliling, leka sungguh mereka berdua menikmati sajian padang pasir eksklusif ini. Antaa menu paling memikat selera yang harus kamu semua cuba adalah Mahrobah Rice, Bamia Lahama (hirisan daging dengan kentang, mmm... enaknya!), Kofia Bil Tahina (kebab daging disalut keju, yang ini sedap juga) dan ohh, banyak lagi!

Uniknya di sudut hidangan masakan Arab ini, sajian ditampilkan dengan konsep buffet dan saya dimaklumkan ia hanya dimasak sekali dalam setahun. Jika kamu meminati masakan Timur Tengah, jangan ketinggalan berkunjung ke Carousel Cafe Restaurant. Sudi-sudikan!

Thursday, September 3, 2009

MH



Ezlynn & Diddy Hirdy Sakan Berbelanja

teks oleh Ziera
Media Hiburan (29 Aug - 4 Sep)

Biarpun hanya bergaya ringkas, gandingan dua penyanyi popular, Diddy Hirdy dan Ezlynn menggamit perhatian pengunjung sekeliling yang ralit memerhatikan mereka membeli-belah untuk persiapan menyambut Aidilfitri. Yang penting masing-masing ramah bercerita perihal perkembangan terbaru dan cerita-cerita terkini. Kerjasama baik yang diberikan oleh mereka yang tidak banyak karenah membuatkan fotografi petang itu berjalan dengan lancar.

Diddy yang kini mahu dikenali dengan nama Diddy Hirdy memberitahu buat masa ini dia sedang sibuk mempromosikan single 'Biar Diddy Sambung'.

"Diddy bersyukur kerana lagu itu berjaya menduduki carta di radio. Dalam pada masa yang sama, Diddy rancak mengumpulkan material untuk dua album serentak merangkumi album solo yang akan dilancarkan hujung tahun ini dan album duet (dengan artis lelaki dan perempuan). Tidak dilupakan juga single terbaru, 'Lelaki Atas Awan' yang akan diputarkan di radio tidak lama lagi.

"Secara rasminya juga, sejak menukar nama kepada Diddy Hirdy, banyak perubahan positif yang berlaku dalam hidup. Diddy juga sudah mempunyai kelab peminat sendiri iaitu 'United Community Malaysia' (unitedcommunitymalaysia.blogspot.com). Diddy tak mahu memilih nama sama seperti kelab peminat lain kerana memberikan kebebasan kepada peminat-peminat di luar sana untuk menyokong mana-mana artis lain yang mereka suka," jelasnya.



Kawal Perasaan

Dalam bulan Ramadhan ini, tidak sah jika tidak ditanya tentang persiapan Diddy menjelang hari raya.

"Kebiasaannya saya membeli baju Melayu bercorak terang. Tidak ketinggalan juga Diddy membeli beberapa butang baju Melayu temasuk capal. Lokasi pilihan semestinya di kedai-kedai sekitar Jalan Tunku Abdul Rahman. Diddy pernah berbelanja sehingga RM600. Itu pun jika dikawal perasaan, kalau tidak, semua Diddy mahu beli (sambil tergelak).

"Sepanjang bulan Ramadhan, Diddy sibuk memenuhi undangan berbuka puasa termasuk di Terengganu dan Kelantan selama dua minggu. Dan masa terluang, Diddy peruntukkan masa bersama keluarga.

Mengenai bersahur pula, Diddy wajib untuk bangun makan. Apa pun Diddy lebih utamakan minum banyak air. Nasib baik Diddy tinggal bersama kakak dan keluarganya. Selepas bersahur Diddy akan tidur sebentar sebelum menunggu waktu Subuh untuk bersolat," ujar Diddy tentang aktiviti dan rutinnya berpuasa kepada MH.

"Sebenarnya saya jarang ke bazar Ramadhan. Saya hanya pesan pada orang sahaja. Saya suka air berwarna hijau yang mengandungi biji selasih. Memang air itu sukar untuk diperolehi. Tentang makanan, saya tidak kisah apa saja. Tapi kalau ada ikan bakar lagi best," jelas Diddy.

Elak Shopping Last Minute

Barangkali ada yang sediamaklum tahun ini merupakan tahun ketiga Diddy bergelar tunangan orang. "Selalunya persiapan membeli-belah dilakukan sebelum bulan puasa. Sama ada saya ditemani tunang ataupun ahli keluarga. Bukannya apa, risau terpaksa bersesak jika lambat membeli-belah. Kalau ikutkan hati masih banyak kerja perlu dilunaskan. Tak berani nak cakap bila."

Tahun ni Diddy tidak menempah baju Melayu memandangkan sudah mempunyai banyak koleksi sama ada yang telah dan belum dipakai lagi. Cuma warna pilihan tahun ini kami (termasuk sekeluarga) memilih warna kuning. Selain itu keperluan lain seperti kuih raya, kain langsir, sarung sofa wajib dibeli untuk keluarga di Pasir Gudang, Johor. Tahun ni Diddy tak pasti sama ada balik ke Johor atau tidak cuma rasanya ibu dan bapa saya akan ke Kuala Lumpur untuk beraya," katanya lagi.

Monday, August 31, 2009

Hib


DIDDY SAMBUNG CINTA

Oleh Tengku Suzana Raja Hamat
suzana.rajahamat@kosmo.com.my

Bekas peserta Akademi Fantasia musim keempat (AF4), Diddy Hirdy tidak pernah mengalah dengan turun naik industri muzik. Buktinya sampai hari ini, Didy masih menyambung nafas bergelar penyanyi dan masih keluar masuk studio merakamkan lagu baru.

Selain perkembangan muziknya yang diintai media, ada seperkara lagi yang menarik tentang Syamsul Hirdy Muhid, 24, untuk dicatatkan buat pengetahuan semua.

Masuk ke dunia seni dengan menjunjung status tunangan orang, sehingga ke hari ini, isu pertunangan Diddy sering menjadi bahan bualan. Adakah masa, jiwa muda, populariti dan perbezaan status telah menghakis tembok cinta mereka?

Lagu Biar Diddy Sambung kini semakin mendapat sambutan. Itu antara penguat semangat Diddy.

Cinta Karier dan Tunang

Siapa kata hubungan pertunangan Diddy bersama tunangannya, Ellen Norazah Abdullah, 24, sudah retak menanti belah sebelum sempat mereka ke jenjang pelamin?

Tuan empunya diri, Diddy sendiri membuka mulut bahawa ikatan pertunangannya masih kukuh bahkan semakin matang, cuma hari bahagia mereka sahaja yang belum diputuskan tarikhnya.

"Masih, kami masih bertunang dan dia (Ellen) ada di Kuala Lumpur. Kami selalu berjumpa dan hubungan kami masih berjalan seperti dulu," ucap Diddy ringkas.

Selain menjawab pelbagai spekulasi dilontarkan pada hubungan pertunangannya, sama seperti lirik lagu terbaru penyanyi itu, Biar Diddy Sambung, ia sekaligus menjelaskan sesungguhnya belum ada jawatan kosong untuk hati Diddy mencari pencinta baru.

Bahkan, masih berpegang kepada prinsipnya, Diddy, 24, seboleh-boleh tidak mahu menayangkan gambar tunangnya di media, di dada akhbar, majalah mahupun media elektronik.

Kata Diddy, tunangannya bukan selebriti mahupun artis, biarlah dia berada di belakang tabir sahaja. Janji Diddy kepada media, apabila sah bergelar suami isteri nanti, barulah mereka bersedia untuk merakamkan gambar bersama.

Sudah namanya bergelar artis, Diddy tidak lokek ketika soalan berbaur peribadi dibawa mengisi wawancara biarpun hajat pertemuannya bersama media sebenarnya untuk bercerita perkembangan terbaru tentang karier.

"Masa bertunang, ikut perancangan asal kami tidak akan ambil masa yang lama untuk berkahwin, tapi masuk tahun ini, sudah tiga tahun kami bertunang dan sampai sekarang belum diputuskan bila kami akan berkahwin.

"Ellen tidak pernah mendesak tetapi sebagai lelaki saya faham perasaannya, dia seorang wanita dan tidak ramai wanita yang sanggup menunggu lebih lama. Bila dah tetap tarikhnya nanti, saya akan beritahu," janji Diddy lagi kepada semua media.

Diddy cuma mengangguk dan tersenyum saat diusik bermacam persoalan tentang perancangan perkahwinannya. Bukan soal jodoh, cinta atau kahwin yang ralit menjadi bahan bicara Diddy, sebaliknya tumpuan pemuda tinggi lampai itu tempoh terdekat ini adalah kepada karier.

Biarpun sukses kariernya di persada seni tidaklah melantun hingga ke bintang, namun tidak mustahil, ada ketika lonjakannya mungkin mencecah awan.

Itu dimensi letaknya jejak penyanyi yang mahu dikenali sebagai Diddy Hirdy ketika ini. Bertahun-tahun program yang melahirkannya, Akademi Fantasia musim keempat ditinggalkan, Diddy kini selesa dengan imej, penerimaan serta kewujudannya di tengah-tengah atmosfera muzik yang banyak ragamnya ketika ini.

"Selepas keluar daripada AF, saya sedar karier nyanyian saya tidaklah terlalu 'meriah' tetapi ada peningkatan dan tidak statik.

"Saya selalu mahu tingkatkan kemampuan. Selain belajar main gitar dengan abang kandung saya, ada juga saya berjinak-jinak dengan lakonan. Jadi dari situ, penonton TV akan sedar bahawa saya masih wujud.

"Lebih penting adalah penghasilan single. Itu produk penting bagi artis seperti saya untuk terus berada dalam industri," getus Diddy yang semakin melonjak dengan single terbarunya, Biar Diddy Sambung yang sedang hangat diputarkan di corong radio.

Ibarat penyambung kepada kemunculannya dengan lagu Hilang yang popular sebelum ini, Biar Diddy Sambung yang menggunakan khidmat Cat sebagai komposer membuktikan percubaan Diddy untuk lebih peka terhadap kemahuan deria dengar peminat dan trend muzik semasa.

"Hasil idea Cat, katanya lagu itu akan lebih manis kalau ada elemen featuring, maka terbentuk Biar Diddy Sambung featuring Wangi. Alhamdulillah, penerimaan pendengar memberikan semangat kepada saya," jelas Diddy ketika ditemui dalam satu majlis santai pradengar single ketiganya untuk tahun 2009, Lelaki Atas Awan di ibu negara, baru-baru ini.

Kata Diddy, ada sesuatu yang menarik perhatiannya terhadap lagu Lelaki Atas Awan. Berbeza dengan Hilang, Diddy dan pengurusnya Badrul Hashim menggelarkan konsep balada yang menjadi pilihannya kali ini sebagai balada gembira.

"Kita mahu cuba kelainan berbanding Hilang. Walaupun balada, Lelaki Atas Awan masih sebuah balada yang gembira, bukan balada kecewa, sedih atau pilu," kata Badrul atau lebih mesra dengan panggilan Bard di kalangan media.

Bagi Diddy pula, lagu yang lirik ditulis oleh Abie Abdullah itu seolah-olah membayangkan siapa diri Diddy ketika ini.

"Ia berkisarkan perasaan dan situasi seorang lelaki yang merasakan dirinya sudah dilengkapi dengan semua perkara, cinta dan karier. Dia puas dan sedang bahagia dengan hidupnya," tambah Diddy berterus-terang.

Sejak dari awal kemunculan sehingga ke hari ini, Diddy kekal dengan imej bersih dan mengelak daripada kontroversi.

Bakal diluncurkan ke stesen-stesen radio selepas Aidilfitri nanti, penghasilan single-single termasuklah Biar Diddy Sambung, Lelaki Atas Awan serta single terdahulu Sudah, merupakan strategi Diddy untuk tampil dengan sebuah lagi album studio keduanya, selewat-lewat hujung tahun nanti.

Memandangkan album agak sukar menjana wang, dari satu segi, kesungguhan serta kesanggupan Diddy dan Bard berdepan risiko kerana sanggup berbelanja lebih untuk penghasilan sebuah album penuh, bukan mini album atau sekadar single wajar dipuji.

"Terus-terang saya katakan, album pertama Diddy bukannya boleh buat duit sangat sebab peminat sekarang lebih gemar lagu yang dimuat turun menerusi Internet.

"Tapi kami masih percaya bahawa album adalah satu rakaman yang boleh disimpan lama dan setiap artis ada cara tersendiri untuk menghargai penerimaan peminat. Bagi saya dan Diddy kami memilih untuk membalas penghargaan peminat dengan album sebagai hadiah, tapi hadiah yang kena keluarkan belanja sendiri," jelas Bard.

Menariknya, demi peminat yang masih menyokong perjalanan karier Diddy, Bard merancang untuk tidak mengambil kira lagu sebaliknya hanya kos percetakan dan pembikinan dalam menetapkan harga jualan kaset atau CD album terbaru Diddy nanti.

Seperkara lagi yang ditekankan Diddy dan Bard, penghasilan album kedua kali ini juga dilakukan secara lebih teliti dan berhati-hati. Tujuannya adalah membaiki segala kelemahan yang dikenalpasti sewaktu album pertama dihasilkan.

"Single pertama, Sudah yang dihasilkan secara kolaborasi oleh Audi Mok, Nurfatimah dan Diddy sendiri ambil dua bulan untuk selesai rakaman.

"Dulu Diddy baru nak naik, jadi artis baru kena cepat-cepat ada produk atau album untuk dipromosikan. Lagu Lelaki Atas juga ambil masa selama dua bulan untuk disiapkan," jelas Bard lagi.